Hidup kok gini gini aja

spoiler : isinya hanya keluhan

 

 

 

 

 

hidup kok gini gini aja. kerja diluar kota, sendirian padahal kerja di perusahaan yang lumayan gede, dan dikirim disini sendirian buat ngurusin chaos yang sebagian diluar kendali dan pengalaman, menyenagkan sih soalnya banyak belaraj hal baru dan jadi banyak tahu cuma ketika kamu stuck kamu ya bakal balik ke kost dan tidur, kalau bangun masih sumpek yaudah tidur lagi, sampai tau tau udah masuk kerja lagi, gitu terus aja, apalagi waktu pengen sesuatu ya inilah luar kota kadang dan sering kali susah nyarinya, rasanya ya gini gini aja, gak ada perkembangan, dan sudah stuck kayak gini sekitar 6 bulan lebih, rasanya ya udah nano nano, gak enak tapi ya pagimana lagi.

 

 

Advertisements

Wild fire

Ketika kamu kerja, kamu akan berfikir untuk resign dan berwirausaha, ketika kamu berwirausaha kamu ingin jadi karyawan.
Tapi apa sih yg paling ideal? Gak ada yg benar benar ideal, semua subjektif tergantung orangnya, apakah dia lebih cocok punya manager atau bekerja sendiri 

Tetapi kalau boleh jujur, katika jadi karyawan kamu bekerja untuk mimpi orang lain, dan kamu sendiri berjalan tertatih untuk mewujudkan impianmu sendiri, tergantung apa impianmu? 

Apa sih impian mu?

Ke absurd an yg nyata yg membuat kita sakit kepala dan berpikir untuk mencapainya, seperti naik haji atau naik gunung, atau malah seperti naik kuda di kebun cengkih kita sendiri, dan menjalankannya plan pembuatan minyak cengkih yang mahal,juga bisa saja hanya menjual cengkih kering, dan bisa menghirup udara pagi tiap hari yang segar, atau jualan makanan yg laris dan membuat banyak orang kenyang juga puas, bisa tapi apakah kamu akan bahagia? 

Bahagia akan semua pencapaian mu di usiamu sekarang? 

Langit bersinar

Hari ini cerah, walau malam nya hujan, cuma kayaknya pagi ini awan udah kehabisan muatan buat dikeluarkan, seharian cerah, pas keluar rasanya matahari memancarkan foton2 nya ke permukaan kulit, membuat darah mengalir dengan normal dan badan makin sempoyongan, karna memang belum 100% sehat, tapi menyenangkan juga saat langit cerah jadi mau ngapain ngapain enak, Foton dimana mana.
Jadi makin positif? Tentu saja, pikiran jadi sedikit tertata, walau jujur sepenuhnya masih belum ketata dengan baik, alias masih sering hang buat mikir atau pusing, jadi agak males buat dipakai mikir, dan bersemangat juga. Jadi lah perpaduan yang anavaranta bisa dibilang moody, karna memang belum sehat dan dipaksa buat sehat.
Apa masalah? Enggak. Ga ada yg masalah, malah Karak mau teriak “bring it on!!!” Buat Desember siap, how harf could it be lah.

Karna Desember memang bulan yg final, semacam main games, ini boss battle nya, tahun baru di perantauan, siapa takut.


Kita mah berani aja ini mah. Tahun baru mau kemana? Gak tau. 

Hujan 

Seperti yang saya bahas kemarin, Makassar lagi hoby hujan, dimana kadang pagi kamu kebangun gara gara hujan badai tau tau muncul, bikin jendela kamar kebuka, dan udah mirip di film horor, saat kamu udah bangun dan nutup jendela lagi. Eh 2 menit kemudian hujan berhenti kayak ga ada apa apa, pagi nya mendung terus, berharap mendung doank, eh ujan lagi, sama deras sekali kayak badai, dan tau tau ilang, tau tau badai dan tau tau ilang, trus grimis lama, sampai ga ada matahari, kalau jemur baju dijamin ga beres beres dan fisik yg drop bakal terjun bebas, makin drop.
Jadi efek hujan di Makassar akhir akhir ini, kondisi badan bener drop, lemes, tenggorokan sakit (dan bandel tetep makan pedes) batuk kering ga jelas, dan banyak lagi, yg jelas konsentrasi lagi susah susah nya buat dijaga, suka ngawur kalau kerja, dan berdampak pada kerjaan makin panjang dan berbuntut buntut, but somehow i manage to handle it. Poorly
Jadi seperti naikin dificulty dari kerjaan jadi hard, padahal biasanya medium karna fokus kamu kayak komputer overclock, ngoyo, dan nge lag, kadang mau ngelakuin sesuatu mikir dulu, nge lag trus oiya. Jadi muncul perasaan kalau selalu ada kerjaan yang belum beres, padahal harusnya udah beres, alias shit happened


Bagian procastinaitor nya juga malah tambah parah, ga beres beres ngerjainnya, dan berdampak pada kerjaan yang”mending kerjain ntar aja deh” daripada cepet beresin, sifat yang buruk sih, cuma memang gimana lagi badan gak mendukung buat produktif, nge dukungnya buat tiduran aja g aneh aneh, jadi kudu gimana ya? Kudu makan yg bener dan istirahat jug minum air yg banyak, juga jangan sering sering hujan hujanan.


Desember bakal sedikit banyak berat.

We find family in the every corner 

Hari ini ketemu temen yang lagi stay dimakassar, temen SD, temen di kampung, dia tinggal di rumahnya Om nya, yang cuma 20 menit perjalanan di kota, dan darn it.
Kamu akan menemukan rasanya keluarga ketika kamu ketemu temen sekampung dan om nya juga orang sekampung yang udah di Makassar sejak tahun 93, dan dia masih ngomong Jawa, yang artinya hari ini bener bener quality time dengan temen SD nya almarhum Om dirumah, nostalgia.
Keluarga baru? Maybe, sekumpulan orang dari desa Sawoo kab Ponorogo Jawa timur dua generasi yang jauh jauh ketemu nya di Makassar sebuah perasaan yang menenangkan dimana akhirnya kamu punya sodara di perantauan, karena susah ketemu orang yang bisa kamu percaya di perantauan, Jadi kalau ketemu yg kayak gini, its golf, 6 bulan disini baru Nemu. Kemana aja ya, bener bener sih.
Jadi bakal jadi weekend routine nih, selain Videocall an dengan ibu dirumah. 

Sabtu

Bayangkan kamu sakit dan itu dihari Sabtu, dan kamu off, artinya seharian kamu bakal di atas kasur, dan mungkin bakal untuk dua hari begitu, dan sejak ini malam Minggu jadilah tidur menjadi opsi terbaik, ga ada kuliner ga ada jalan jalan, udah tidur aja, ga usah aneh aneh kan tapi apa bakal semudah itu? Sayang nya tidak.
Banyak sekali hal yang bikin distracted mulai dari yang kerjaan, sampai apliksi tor buat Android yang saya nya belum ngeh gimana cara pakek nya, dan tentu saja YouTube dan konten nya, darn seharian harusnya kan tidur, cuma ga jadi tidur dan sekarang guling guling.
Ok saya mumbling ga jelas, yang jelas sekarang akan diterapkan satu hari satu posting an blog, supaya kepicu nulis lagi kayak jaman dulu, postingan kedua di Desember, oh desember

Makassar hari ini

Makassar hari hari ini mah hujan Mulu, dan dengan banyaknya pembangunan yang tidak pada musim nya, bikin motor kayak habis offroad, dan kalau dicuci besok gitu lagi, sampai akhirnya di Makassar cuci motor hanya dilakukan 1 bulan sekali, itupun setelah malamnya mendapat wangsit dari Mbah Darmo.
Tapi bukan itu sih yg akan dibahas, cuma akhir akhir ini dan setelah saya tinggal di Makassar sebagai penduduk ilegal selama 6 bulan, issue begal sudah gak ada, entah berkurang atau memang saya kurang info, walau keluar malem tetep ga bisa sebebas di Jawa, kalau di Jawa jam 9 malem baru keluar, kali disini jam 9 udah kudu balik, loh kata nya sudah aman?? Iya, cuma tetep kudu antisipasi donk, maklum saya di Makassar hanya penduduk ilegal.
Jadi Makassar bisa dibilang lebih aman. Walau masih sering bisa dilihat anak SD latihan memanah di masjid Al Markaz , iya, mereka latihan memanah buat jadi tukang begal (fyi. Begal dimakassar pakek panah) di kemudian hari, ironi.